one day one juz

-alhamdulillah-

Bisa masuk ke komunitas ODOJ (one day one juz),merupakan karunia dari Allah yg gak ternilai harganya. kata aa gym kan, : “apapun yang membuatmu dekat dengan Allah, itulah KARUNIA”. karunia tsb bisa diusahakan, namun bisa juga diberi “kesempatan” oleh Allah. seperti hidayah, kita juga harus ‘mencari’, gak cuman ‘nunggu’.

Dari desember 2013,berartu sudah 4 bulan lamanya saya ada di group Whatsapp ODOJ 308 bersama-sama 30 ibu-ibu di seluruh pelosok Indonesia saling mengingatkan, saling menyemangatii, dan saling support untuk bisa terus mengaji dan lebih dekat dengan Al-Quran.

– awalnya-

saat awal ODOJ berdiri, saya dan sekumpulan ibu-ibu kece berlogo gajah di suatu grup Whatsapp (grup MOM), ingin banget bergabung tapi gak punya nyali. hihi. dan saat itu pula ada pengumuman jarkom dr seorang teteh kakak kelas solehah yang mengajak untuk masuk grup ODOJ yg akan di adminin olehnya. saya refleks bilang : mau ikut teh! – sembari gak mikir, sehari 1 juz itu kayak gimana, karenaa.. jujur ajaa.. 1 hari 1 halaman itu terasa beraatt sekalii.. huuuuhuu.. (kebanyakan setan gentayangaan, seriusan ini setan lebih seram dari genderewo karena sukses bikin lebih tertarik nongkrong di facebook, instagram dan twitter berjam-jam Gak JELAS..)

tapi kemudian, si teteh ngasih tau kalau grupnya sudah terisi 30 orang alias dah penuh ( saya gak kebagean karena telat).. saya pun kembali menginisiasi bergabung membentuk grup sendiri bersama teman2 MOM, tapi karena kita semua baru newbie, disepakati untuk bikin grup ODOJ KW, alias gak one day one juz, tapi four day one juz, hehee.. alasannya setelah menimbang kapabilitas dan kebiasaan dr ibu-ibu yang ikut hehee.. Yang ikut ODOJ KW ini ada yg anaknya 2, anaknya 3, anaknya 1… ada yg bisnis online, kerja kantoran, ibu RT, hehee. banyakk dehh… mnurut kami (saat itu) blum bisa untuk 1 juz perharinya, tapi gak menutup kemungkinan kalau nanti sedikit-sedikit menjadi bisa (berproses ceritanya).

naah ketika 4 day one juz ini jalan kira2 seminggu (yang alhamdulillah bisa terlaksana dengan baik karena kebawa semangat dr yang lain 🙂 ), tiba-tiba ada undangan grup ODOJ lagi dari teteh solihah ituu.. huwaaw..tetehnya bikin grup ODOJ yg baru, dan alhamdulillah shes count me in! sudah lengkap pula 30 orang. wow.. Saya pun bergabung dan berkenalan dengan ibu-ibu baru.

hari pertama di grup ODOJ, 4 orang ibu-ibu sudah laporan kholas/ beres 1 juz sebelum jam 7 pagi! subhanallaahh… mikirr.. ini ngajinya dari jam berapa? .. sempet keder, haduuh.. keluar ajaa gitu dari grup ini,takut malu-maluiin.. tapi mau nyobain dulu ahh. saat itu saya belum keluar dari 4day1juz, jadi ikutan grup ngaji di 2 group dengan hanca (tanda baca Quran) yg berbeda. terus akhirnyaa nanyaa dehh ke ibu-ibu yg istiqomah banget sebelum jam 7 udah beres 1 juz , apaa sih tipsnya bisa cepet banget dan semangat tilawahnya., naahh menurut salah satu teteh ( nuhun teh tia) :

” pakai metoda 1 kali duduk, artinya ketika suasana kondusif (misal pilih pas lagi tahajud), bereskan bacaan saat itu. 1 juz paling hanya membutuhkan 45 menit-1 jam, gak lama”

Wah.. penasaran! saya coba saja besoknya, dan… : waahh benerr jugaaa! masha allaahh.. gak sampai sejaam.. ternyata yang dibutuhkan cuman NIAT! Bener lo.. Biasa sejuz sebulan, ternyata bisa sejam kalau dengan keinginan dan keyakinan!

seruuu,, alhamdulillaahh… Akhirnya saya mulai merasakan terkena Al-Quran addict : yang kalau lagi bengong suka langsung kepikiran “ih mending baca quran” atau kalau belum beres : jadi pengen cepet-cepet beresin. alhamdulillahhh..
akhirnyaa, diputuskan saya keluar dr 4day1juz dan gabung di ODOJ aja, yang setelahnya dikasih nama ODOJ308 oleh ODOJ pusat.

-tetap semangat!!-

tapiii….tantangannyaa di grup ODoJ ituu ternyataa woow banyakk bangettt.. terutama setelah 2 bulan berlalu, hihi.. di group saya nih.. ibu-ibu nya mulai menghilang satu-satu ( gak pernah laporan, di mesej gak dibalas, dsb).. grup yang biasanya khatam tiap hari, jadi maksimal 20 juz aja perharinya, ada yg mengundurkan diri dan di replace sama anggota-anggota baruu, daann.. banyak juga tokoh-tokoh yang ” nyinyir”. heuheu..

Untuk yg nyinyir karena katanya ODOJ gak sesuai tuntunan Rasul : kan kataaa aa gym jugaaa – apapun yg membuat dekat dengan ALLAH, itulah karunia. Laahh mengapa malah gak boleh..?harusnya disyukuri dong yaa.. inilah FASTABIQUL KHAIROT, artinya berlomba-lomba dalam kebaikan..

Nah kalau tantangan dari diri saya sendiri dalam ngeODOj ini adalah :
1) niat yg kadang naik turun. Terutama kalau si M kumat. Alias malass… Huhuu… Pernah baru tilawahnya jam 10 malam, memang sih jam 11 beres, tapi last minute banget deh…
2) banyak kerjaan terutama rempong ngurusin anak2.
Kalau siang sih susah cari waktu. Bisaa sih curi curi sambil nemenin anak main. Tapi kadang disambi nge OLshop juga, bener2 akrobat deh sayahh! Huhu.. Bagusnya memang selesaikan sebelum salat subuh, tapi itulah,, masih berproses nih tahajjudnya.. huhee
3) rutinitas yg random.
Yaa, hidup saya gak jelas. Hahaa. Alias sangat random. Skrg mau ngapain,kemana, gak terencana,, heuheu,, jadinya kadang menghambat efektivitas ngaji juga, yg harusnya disiplin misal selesai shalat 2 lembar.. 5 kali shalat khatam deh 1 juz.. Tapi ini engga bgtu. Kadang siang tiba2 harus pergi, dsb.
4) grup kadang sepi,,
Jadi mempengaruhi semangat juga, heuheuu,, harusnya semangatnya karena allah sihh yaa,,,

Naaahh kalau tipsnya bagaimana niihh?
tips lancar tilawah 1 juz 1 hari
1) niatkan awal tilawah hanya untuk Allah, bukan untuk pamer, bukan untuk dipuji anggota member lain biar terlihat keren, bukan untuk disanjung, dsb. Kembalikan pada allah, niatnya harus ikhlas… Insha allah akan dimudahkan dan berkah
2) cari jadwal rutin yg kosong. Idealnya adalah waktu salat malam dan sebelum salah subuh. Atau pakai metoda 2 lembar per setiap habis solat wajib. Atau malam ketika anak2 sudah tidur. Sesuaikan dengan kondisi masing2 saja
3) bikin groupnya semangatt, teman2 yg semangat membuat kita ketularan jugaa loo..
4) jangan lupa membaca terjemahannya, karena membaca tanpa makna membuatnya terasa hampa.
5) pilih al quran favorit mu.. Saran yg sudah ada tajwidnya biar tilawahnya makin oke. Kalau bs jangan yg besar2 juga biar bisa dibawa kemana mana

 

6)JAUH JAUUH dr hapee, laptop, tivi kalau lagi tilawah.. heuheuu.. kadang syetan dengan mudahnya MERAYUU… baru 3 lembar : liat hape bunyi, hmm.. cek dulu aahh.. ehh.. ceknya malah sejam! makin lamaa deh beresnyaa, hehe

7)sehari hanya 24 jam, jangan sampai dilalui tanpa tilawah,, tiada yg tahu apakah kita masih hidup 24 jam berikutnya? Yuk pergunakan waktu kita sebaik mungkin… Jika ada waktu kosong, daripada bengong, gosip ga jelas di WA, kepoin status org2 gak penting dfesbuk, mending tilawaahh ajaa…

Hehehe

-penutup-
Yuuuk,smoga kita semakin istiqomah dan semakin dekat dengan-Nya. aamiiinnn

wassalamualaikum

 

1422442_630035460410023_1196891316_n 1920535_630035183743384_566659599_n

CEMAS (celana masuk?;p)

kadang gwa ngerasa gelisah yang sangattakut, cemas..

setelah gwa sadari hal itu datang ketika gwa terlalu memikirkan dunia..dunia dan seisinya yang sering buat gwa ngerasa ga puas,selalu aja ada kata.. “why you cant get it?”setelah mendapatkannya, kata yg muncul adalah “why you cant get more?“selalu begitu..ga pernah ada habisnya
dunia? apa sih dunia?ibarat naek kereta ke suatu tempat,gwa nih lagi naek kereta..kereta ga mungkin tanpa tujuan, emang mau kemana?
nah tujuan kereta kita akherat..
ngapain gwa terlalu pusing mikirin “gwa mau ngapain di kereta?””mau mesen makanan, mau tidur, baca buku, denger musik, atau jalan-jalan di gerbong?”
lebih baik gwa mikirin”gwa mau ngapain ya setelah turun dari kereta??”
tapi kadang-kadang pemikiran itu luntur,terkadang tercelup lagilalu luntur lagi
seakan ga ada habisnya
tapi moga-moga si tercelupnya lebih lama daripada lunturnya..
like aa gym said,”jika kamu berpikir mau berbuat maksiat,pikirkanlah saat berbuat itu adalah saat terakhir kamu di dunia”
naudzubillah..si gwa ga mau meninggal dalam keadaan tanpa iman..

so, what is much better than entrance the heaven??

Arti Pernikahan..

ijab qabul,gerbang pertama menuju pernikahan..

Menyambut banyaknya pernikahan yang akan digelar selama musim liburan ini, saya selaku mantan pengantin, yang sudah menikah kurang lebih 6 bulan dan mengandung dede bayi 22 minggu, ingin menyampaikan sedikit quotes tentang arti pernikahan yang telah saya jalani selama ini..

SIAP MENIKAH= SIAP BERKORBAN

Siap menikah berarti siap bahagia dan siap sengsara! (Loh?) Ya iya lah, ga mungkin suatu pernikahan “selalu” diliputi kegembiraan dan kesenangan saja (kalo pas bulan madu sih mungkin ya, hihi..)

BERKORBAN disini memiliki arti banyak.. salah satunya adalah transformasi diri kita menjadi lebih DEWASA (dewasa : mengetahui mana yang benar dan salah, bertindak sesuai proporsi dan tujuan, mengutamakan yang penting dibanding yang ga penting, bisa mengendalikan emosi, meredam ego dan bertenggang rasa)

SUSAH ya ngomong-ngomong jadi orang DEWASA? saya sih sampe kemaren masih merasa jadi ANAK KECIL a.k.a ABEGE, tapi skrg semuanya harus mulai diubah..

Kalo dulu bisa pergi jalan-jalan sampe malem, sekarang mikir : “nanti suami saya nungguin..

Kalo dulu bisa hura-hura belanja baju tiap minggu, sekarang mikir : ” mending uangnya ditabung buat nyicil rumah..”

kalo dulu semua keinginan harus dipenuhi alias EGOSENTRIS diutamakan, sekarang : ” Suami saya inginnya gimana ya? Boleh ga ya ama suami saya? baiknya gimana untuk kita berdua?” dan sebagainya..

Untuk jenjang setelah menikah, memang selalu banyak yang harus dipikirkan sebelum bertindak.. penyesuaian ini kadang merepotkan, kadang biasa saja, kadang membuat frustasi, kadang juga menyenangkan (kita jadi belajar banyak hal baru, kan ya?)…

jadi, kalo anda berkata : SAYA SIAP NIKAH! anda juga harus mencamkan : SAYA SIAP BERKORBAN!

🙂


hidayah hari ini

Bismillahirrahmanirrahiim..

“Barang siapa yang menghendaki kehidupan di dunia dan perhiasannya, pasti Kami berikan balasan penuh atas pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia tidak akan dirugikan.
Itulah orang-orang yang tidak memperoleh sesuatu di akhirat kecuali neraka, dan sia-sialah di sana apa yang telah mereka usahakan di dunia dan terhapuslah apa yang telah mereka kerjakan ”

Quran Surah HUD ayat 15-16