Resah

 

Hari ini merenung setelah banyak hal yg terjadi yaitu :
1. Atasan mulai membuat catatan di grup tentang pegawai yang tidak ikut apel pagi (Selasa, Rabu, Kamis) , dan nama saya berulang, tanpa keterangan yg jelas katanya. Bagaimana mau jelas, apel nya saja tidak ada aturan yang mengikatnya tuh, wajib kan hanya untuk upacara bendera Senin (ada surat edaran dari sekda), sementara saya keberatan kalau untuk hari lainnya harus apel jam 7.45, kan aturan mulai bekerjanya juga pukul 08.00? Keselnya bukan karena saya jagoan telat, tapi 15 menit itu kan lumayan untuk mandiin anak, nyuapin anak, nyusuin, nganterin anak sekolah daaan hal2 lain yang menurut saya jauh lebih penting (yah saya kan ibu ibu). Saya sih mencoba untuk cuek, walaupun ada perintah untuk yg sering bolos apel agar menghadap pimpinan. Saya gak pernah menghadap sih. Setau saya juga gak pengaruh ke tunjangan, karena masuk kerja itu jam 08.00 plus ada toleransi telat. Dan sudah ada konsekuensinya yang sangat jelas, kalau gak disiplin dipotong Tunjangannya nya, yasudah, sama2 ngerti aja kan.

2. Saya kepengen banget bisa rutin olahraga. Pengen punya badan yang bugar, fit, gak gampang cape. Kepala selalu bilang jika briefing untuk jaga kesehatan, kesehatan itu penting. Tapi gmn mau olahraga kalau gak difasilitasi sama kantor? Kantor kan cuman maunya kerjaan beres, belum beres suruh lembur, tekanan yang bikin stress, jarang seperti nya ada kegiatan fasilitasi, dan gak ada tuh kas anggaran untuk menyehatkan tubuh dan mental pegawainya. Dikasih waktu masuk jam 07.45 pulang minimal jam 5 sore kapan mau olahraga nya? Saya suka kesel jika sudah begini=_= mikir pengen punya kerjaan yang punya waktu buat olahraga hahhaa..

3. Kerjaan di kantor : rapat itu, bikin laporan itu, apel, briefing, err baru 2 tahun kok rasanya membosankan? Ya saya memang gak suka sama yg namanya rutinitas. Harus pake baju seragam, tiap pagi ngulang2 baca kode etik yang begitu panjang, trus mikir : apaan sih gak penting, bosenin, bikin jiwa kreatif dan spontanitas saya kelelep kalau begini terus. Jujur sih gak suka pekerjaan yang monoton begini, tapi kalau lihat kebelakang gmn saya berjuang, ya saya harus bersyukur juga sudah di tahap sekarang..

4. Libur lebaran kemaren sarat makna banget buat saya. No gadget seharian karena sibuk ngurusin rumah dan anak-anak, dan berasa .. wih menyenangkan banget ya. Sisi kewanitaan nya dapet banget. Merasa berharga dan puas, bahagia. Lalu ketika mau kembali ke kantor rasanya malasss sekali. Merasakan ternyata enak banget ya ngurus anak seharian, meskipun yaa cape sih, gak ada pembantu, tapi jadi sering ke dapur, beres2 rumah, seru deh ..

 

Empat hal tsb bikin saya ngerasa : bener gitu saya mau jadi PNS (kayak skrg) sepanjang hidup saya? Bener gak sih jalan yang saya tempuh ini? Bener gak ninggalin anak berjam2 setiap hari, kadang gak peduliin suami karena udah kecapean?
Duh kembali ke fase galaw. Tapi saya gak mau jadi orang yang gak bersyukur. Sisi positif nya adalah, saya dapet kantor Deket rumah, di Bandung, punya bos yang baik, punya kerjaan yg relatif santay (jarang lembur) , punya teman2 kantor yang baik Soleh Solehah.
Saya gak tau di usia saya yang segini dan udah tahap begini apa masih wajar saya galaw.
Heu. Mari menyerahkan saja pada yang diatas ya.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s