Hikmah

Saya adalah orang yang tidak suka kegagalan. Hahaa ya siapa juga sih yang suka? Tapi bedanya adalah ketika saya gagal, saya suka berlarut-larut sedihnya. Lebay, yes. Ketika gagal, saya suka memarahi diri sendiri. Kenapa kamu bodoh, kenapa kamu teledor, kenapa kamu Geer, dan lainnya, yang pada akhirnya malah membuat hidup semakin menyedihkan.

Namun pada akhirnya , ya dalam waktu yang tidak sebentar juga, saya menyadari ada hikmah dari kegagalan tersebut. Inilah cerita-cerita saya :
1. Dulu zaman ABG bau terasi saya punya kecengan seabrek (kayaknya tiap kelas punya lelaki dambaan) tapi gak ada satu pun yang nyantol (kasian deh lu😂). Dulu saya menganalogikan hal ini sebagai kegagalan. Gagal punya pacar😅 yang saya analisis sebagai : kamu jelek, mana ada yang mau. Kamu gendut😑 tapi setelah saya langsing tetep aja tuh gak laku. Kamu pecicilan dan berisik (ah ini mah udah mendarah daging ya😂) , dsb. Saya pernah terpuruk, minder, merasa jadi wanita paling buruk rupa sedunia, sampai akhirnya saya bertemu dengan pasangan hidup saya . Alhamdulillah akhirnya saya menyadari hikmahnya : coba dulu kalau pacaran, mungkin bakal melakukan hal-hal yang gak baik (naudzubillah), coba dulu kalau jadi Ama si anu pasti hidupmu bakal suram (entah kenapa pernah punya kecengan mantan pemakai hahaha😂) , atau lain-lainnya. Intinya : Alhamdulillahh… Betul?

2. Pernah berandai-andai jadi Walikota Bandung (dulu… sekarang sih : impossible 😂), Ketika SMA ketika lewat Balaikota (kantor Walikota) selalu sesumbar : “nanti mau kerja disitu ah “ (alasan : gedungnya bagus, parkiran luas) . Sampai akhir masa kuliah S1 ikutan rame2 sama temen2 daftar pns (ditambah bapak dan ibu yang jg PNS selalu memotivasi). Tapi ternyataaa, sampai 5 tahun dan 5 kali saya ikut tes gak pernah ada yang lolos. Terakhir ikut adalah di Pemprov DKI dan kementrian perindustrian sudah sampai tahap paling akhir, tapi takdir tidak menyambut. Sempat down berbulan bulan, merasa diri paling bodoh, tolol, idiot. Menyalahkan takdir : kok Allah gak adil? Gak lihat ya sayahh sudah kerja keras? Dll. Yang sebelnya adalah ketika temen  yang :saya infokan pembukaan tes, saya yang kasih soal-soal latihan, tips2 dan sebagainya- dan eehh kenapa dia yang lolos? 😂😂 .

Dan akhirnya, dalam Keikutsertaan tes yang ke 6, yaitu tes di Pemkot Bandung, saya lulus. Senang sekali😍😍 Alhamdulillah : coba kalau saya lolos PNS di Pemprov DKI sama Ahok.. oh no, gak kebayang 😅😅. gak kebayang juga tiap hari jadi pepes kegencet di gerbong KRL ibu-ibu . Coba kalau saya lolos dosen di Kementerian Perindustrian  di Bogor, mungkin saya bakal jauh dari ibu bapak dan keluarga , jauh banget dari fitrah seorang wanita😫😫. Alhamdulillah..

3. Ini yang terjadi baru-baru ini. Sudah lama saya punya mimpi bisa kuliah di luar negeri. Kenapa? Keren dong. Intinya pengen punya pengalaman dan wawasan lebih, tapi pencapaian terakhir masih tahap omdo. Terus entah kenapa 2017 ini terpikirkan lagi, setelah nant diklat peneliti, mau serius cari beasiswa. Pengen S3, mumpung masih muda (beneran? 30 masih muda? Hahaa onderdil udah tua kayaknya) . Intinya lagi pengen, siapa tahu 2 tahun lagi mah udah males, otaknya karatan. Pengen nyenengin ibu, setelah bapak gak ada, tujuan bikin cita2 ibu terwujud lebih tinggi dari sebelumnya.

Ketika itu, ada pengumuman 300 doktor Pemprov Jabar. Waahh lumayan. Ketika cari tahu, ternyata hanya fasilitasi diklat dan pelatihan bahasa saja. Tapi lumayan banget. Udah niat sampai nulis di notes apa aja berkas yang harus di scan. Sampai di rmh selalu inget : oke, kita mau scan. Sampai akhirnya lenyap saja itu planning karena sibuk sana sini dan ternyata sudah tutup 😂😂, trus sedihnya (seneng juga sih) temen saya yang lolos. Waah padahal kalau saya ikut, saya bisa kursus gratis, ketemu teman-teman baru, bahkan tes gratis. Sempet kesel, gondok, nangis 😂, kepikiran terus sampai mau tidur pun kepikiran (keseel.. minta amnesia aja kayak Tao Ming Seuu).

Tapi akhirnya : yauda lah , mau les TOEFL  mah, les aja. Uangnya bakalan ada kok (tinggal nyisihin, kurangin jajan ke cafe wkwkw), atau belajar saja sendiri, tinggal niat atau engga kan?

Alhamdulillah nya : kalau saya lolos, kasian juga ke Litbang kerjaan sedang seabrek😂😂. Bersyukur, pasti dan akan selalu ada hikmahnya. Semoga mimpi s3 beasiswa ke Eropa ini bakal segera terwujud yaaa aaamiin.
Suami saya selalu bilang : mamah lebay banget. Ah gak tau, emang udah kayak gini kali? 😂 Atau emang kurang bersyukur sih. Padahal saya yakin, kalau punya Mimpi,niatin, lalu usaha. Gak usah inget hasil nya apa, biar Allah aja yang atur. Usaha itu lebih mulia.

Mau belajar biar lebih tangguh. Gak gampang nangis, gak gampang pundung, gak gampang marah2. Kalau bisa mau punya muka tembok , hati tembok. Muka tembok juga boleh lah, flawless gtu maksudnya. Hehehe
Sekian dulu

Alhamdulillah

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s