5 skill yang harus disiapin sebelum anda menikah (dan punya anak)

17 tahun mengenyam kehidupan di bangku sekolah (bahkan lebih), tetep aja gak ada pelajaran khusus tentang tata cara menjadi istri dan ibu yang baik. padahal born to be a woman, apapun karier kita, gak akan pernah bisa melepas 2 tanggung jawab fitrah tersebut. dulu saya dari kecil selalu punya pembantu / asisten rumah tangga, gak punya adik (gak pernah merasakan gimana rasanya interaksi ama anak kecil/balita), dan sering di luar rumah untuk berorganisasi (dan bermain main, haha!). makanya setelah saya menikah, beberapa bulan pertama merupakan shock therapy buat saya, haha. apalagi setelah punya anak, kenalah yang namanya baby blues :-p

nah, berkaca dari itu semua, tentunya bagi yang belum menikah, perlu bgt ikutan yg namanya kursus atau training pra nikah (ada di salman ITB bandung), atau membaca buku2 seputar pernikahan dan parenting, hehe.. atau kalau gak malu nanya2 sama org yang sudah paham🙂

tulisan saya ini cuman sedikiiitt… dari beberapa skill yang para calon ibu dan calon pengantin bisa latih, sebelum memulai babak baru kehidupan mahligai rumah tangga dan menjadi pendidik bagi para buah hati… huihii… based on my pengalaman ajaa yaah inihhh… maaf kalau ada yang tidak sesuai🙂

CEKIMBROT!

1. MASAK – survival skill no. wahid! jadikan masakan mu paling dicari oleh seluruh isi rumahh🙂 (kec. tikus dan kecoa!). makan bersama-sama keluarga juga merupakan waktu eksklusif yang bisa bikin pernikahan tambah langgeng, dan anak2 makin bonding dengan org tuanya. penting nya lagi buat para suami yang dikantornya gak disediain makan siang, maka para istri harus kreatif bikinin bekel pagi2. buat anak2 juga kalau sudah masuk masa MPASI, masa makan dan masa sekolaah yaa… kreatifitas buat bikin makanan si kecil sangat sangat diuji ketika mereka masuk masa GTM (gerakan tutup mulut).. hehe..

nah jujur keahlian no. 1 ini blom saya kuasain :-p. rada2 nyesel karena memang dr kecil gak pernah dilatih masak sama orgtua, dan pas nikah selalu punya pembantu (alasan :p. lalu alasan selanjutnya banyak warteg dan warung enak). yaa masak dikit2 bisa sihh, cuman rasanya rada2 geje… wakakaka… mungkin saya harus tinggal di luar negeri yaa biar jago masak?? (hihiii.. biar kepepett gituu!! aamiin ajaahh)

2. DANDAN & BERHIAS – agar kita gak kalah sama cewe2 di luar sana yang dempul full dan semok! hahaa, seriuuss ini yaah, apalagi bagi para suami yang setiap jam bekerja bersama cewe2 kantoran berparfum mahal, ber-rok mini, bergincu tebaal, hahaa. kasian juga kan suami yang disuguhin wanita2 begitu di luaran sana, pas di rumah, ketemu ibu2 pakai daster, bau bawang dan rambut singa, yihahaha. kalau kata mentor sayah yang udah merasakan 18 tahun pernikahan dan beranak 4, sebagai perempuan kita harus meniru -maaf- pelacur. yaa, pelacur untuk suami kita sendirii yaaa.. artinya, memberikan kepuasan lahir dan batin. mulai dari koleksi2 pakaian seksi (yang mungkin gak pernah kita pikirkan sebelumnya! hihi).. rajin merawat muka dan badan, rajin lulur, olahraga biar badan singset, rajin menggoda :p, de es be..

karena ternyata oh ternyata, isi kepala laki2 yang banyak bagian seks nya itu benar adanya.. dan itulah sebenernya inti dari pernikahan, menjadi pemuas nafsu yang halal bagi suami kita. catett, menurut mentor saya yang super inspiring ituu, yang gak bisa disubsituti dalam adanya pernikahan cuman “pemuas” ini. contoh, gak bisa masak? bisa beli. nyuci baju? bisa ke laundry. ngurus anak? ya istilah jeleknya bisa ke daycare. beberes rumah? cari pembantu aja!  nah lo kalau gak ada pemuas? masa harus lari ke yang haram di pijat2 plus itu (hiiii!!). dan sebenernya tugas “utama” seorang istri yang ini gak gampang lo, kitaa sebagai wanita harus SIAP DIMANAPUN KAPANPUN. istilahnya kalau suami “manggil”, harus mau dan gak boleh nolak (yang katanya juga kalau menolak kita akan dilaknat oleh malaikat, hiii naudzubillah).

keliatannya gak susah2 amat nih? hehee, engga begitu juga nona, yg namanya wanita, dorongan ke arah seks gak sebesar pria. kita kalau mau memulai HSI (hubungan suami istri), banyak yang dipikirin sebelum bisa “ON”. semacam, inih si dedek tadi makannya gak habis gimana ya? aduh itu jemuran belum dijait, kalau ujan gimana ya? aargg.. diskon popok di mol udahannya hari ini! gimana nih blom sempet beli?? dsb dsb pikiran bercabang ke mana-mana!!… yang akhirnya membuat “layu, kurang bergairah dan efek ke suami juga kerasa”.

maka oleh itu banyak artikel yang menyebutkan kalau, istri bukan pembantu rumah tangga untuk mengurus segala tetek bengek rumah dan anak. memang alangkah besarnya pahala kita kalau sebagai istri bisa mengatur waktu sebaik mungkin agar segala hal di rumah berlangsung dengan baik dan lancar. tapii gak ada salahnya juga kalau kita minta bantuan pembantu/ asisten untuk lebih “mengurangi beban” sehingga TUGAS NO.1 gak bisa diganggu tugas no. 2, no.3 dan no.4.

ehem ehem, o yaaa katanya kalau olahraga secara teratur, kita bisa bisa lebih fit untuk memuaskan suami, lo..! selain itu lebih seksi jugaa kaann… hahaa talk to myself yang malasshh banget olahraga!! :p

woman-os-scale

3. MASANG TABUNG GAS, BENERIN POMPA AIR, GENTENG, DOKTER WANNABE, dsb. – in case di rumah cuman sama anak2, rumah jauh ke mana2, telpon mati, tetangga pada berlibur, hehee.. saya suka salut sama ibu sayaah, walaupun masakannya kurang enak, tapi beliau lihai sekali dalam urusan beginian. jago nge cat, benerin genteng, apapun lah yang biasa laki2 lakukan! dan ternyata bermanfaat sekali lo, jadi ngurangin beban untuk nyari tukang (yang kadang2 gak bisa dipercaya dan keluar ongkos mahal!).

ah yaa skill lainnya harus bisa jadi dokter di rumah, trutama buat anak2 kita. semenjak punya anak sayah jadi tau nama obat-obatan, jenis2 penyakit anak (yang harusnya lebih keren lagi kalau setiap anak sakit dirangkum buat bahan record).. , dan teknik RUM (rasional dalam menggunakan obat-obatan).

masih cukup kesel , kalau anak baru demam beberapa jam akan banyak komennan dr orangtua dan mertua: cepet bawa ke dokter! kasian tau, nanti nyesel lo! tau gak, itu tetangga ada yang bronitis gara2 telat ke dokter! “OH, MY. baru juga 6 jam panasnya..” pengennya sih jelasin tentang tata cara pengobatan anak yang baik, gak melulu ke dokter, gak harus dikit2 minum obat, tapi yang namanya orgtua kadang sotoy, dikasih tau gimana2 pun selalu nganggap “kita gak pengalaman”, hehe.. disini harus ada skill MUKA TEMBOK, TELINGA CONGE, dan SABAR TINGKAT MASTER..hahaa

4. NYETIR

alhamdulillah saya sudah belajar nyetir dr SMA, hehe. bagi sebagian temen2 saya di forum ibu-ibu, mereka agak kesulitan untuk belajar nyetir (mobil atau motor), setelah berbuntut dan berumah tangga. katanya kan, semakin tua usia kita, semakin lama belajar nyetir nya (faktor takut yang semaki besarr, tau benerr karena dosanya udah makin gedee, hehe). nah sesuai pengalaman sayah, skill ini berguna sekali lo. saya bisa nganter2 anak, atau beraktifitas lainnya tanpa bergantung pada suami. (catettt, suami kita kadang/sering ke luar kota, luar negeri, dsb).

apalagi negara kita yang sistem transportasi massal nya masih jelek (hope it will be better soon!), dan kdang bahaya2 yang mungkin terjadi (banyak asap rokok , angin, debu, dsb), atau panggil taksi jadi hal yang sangat sulit.

temen2 saya juga ada yang menyesalkan tidak belajar nyetir dr dulu. dan well, blajar nyetir gak harus punya kendaraan dulu loh nona2, bisa mulai daftar kursus dulu, shingga nanti pas udah saatnya dikasih rezeki setelah menikah, sudah ada basic2 skill nya. hehe.

5. SABAR

apa pulaa iniii… hahaha.. yaa memang setelah menikah, ini sebenernya skill yang setiap hari “dilatih”.

sabar sama suami pas baru nikah — karena ternyata banyak sifat dan tingkat suami yang -wow wow jeder jeder – baru keluarr dan bikin kitaa errgggg…

sabar sama anak pas masih bayi — yang gak bisa ditinggalin ke warung barang sebentar. yang malam2 gak bisa tidur. yang doyan nya nangis

sabar sama anak pas balita — yang heboh ngacak2 rumah, yang makanan sukanya dilepeh2, yang… dikasih tau suka ngeyel :p hihii dsb.

gimana ya cara kita meraih sabar ini? katanya sihh, tanamkan niat dari segala hal yang kita lakukan adalah untuk ALLAH semata. gak berharap sama manusia, gak ngarep pujian dan sanjungan orang “wow kamu keren”, dsb. gak memaksa anak “menjadi apa yang kita mau”, karena anak itu hanya titipan dariNya. . dan sering-sering menjadi waras karena ingat mati. kalau sudah mati, memang marah2 tsb bakal berguna?

lalu mengerti juga kali yaa, kalau ALLAH senang orang yang sabar, Allah akan ngasih apa yang kita “butuhkan” bukan apa yang kita “inginkan”, dsb. hehe.. masih menjadi catatan terbesar juga nih buat sayah yang kadar egosinya 80% (akibat status anak tunggal, haha).

sekian dulu sharing2 saya kali ini. boleh loh ditambahin… makasii banyaak . muaah!

suami-istri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s