someday i’ll be there….

adakah mimpi yang sudah bertahun-tahun kamu mimpikan? YAp… semua orang pasti punyaa… karena pada dasarnya manusia adalah makhluk pemikir, perencana, dan punya hasrat… Saya punya cita-cita dari dulu, kalo saya pengen pergi ke jerman (well see my previous blog ,too). .

berawal dari sahabat saya yang pergi kuliah s1 di jerman,, dan baru juga satu tahun disana, tahun 2005 dia pulang ke Indonesia lalu meninggal karena terkena flu tulang.. Rasanya ingin sekali pergi ke tempat dimana sahabat saya dulu kuliah disana (well sampai saat2 terkahir dimakamkan saya ga sempat ketemu lagi :(- i miss u , cristian anggara, hope u rest in peace there)

kemudian fantasy saya tentang benua EROPA yang bersih, sejuk dan arsitektur yang mengagumkan, pleu pleus jiwa travelling yang tinggi, jadinya pengeeen sekali menginjakkan kaki disana..sekalii doaang deh Ya Rabb (hehe begging sama ALLAH ceritanyaahh :D)

Pas saya kuliah s1 semester terakhir saya juga nyempetin ikutan deucth kurse 1 level di ITB, dan sering pantau-pantau (serta nge print-doang-) formulir beasiswa s2, shortcourse bla bla bla dari DAAD.. sampai pengen gwa datengin tuh kantornya di jakarta..pengen ngemis ngemis beasiswa… tapi ternyatee syarat dari DAAD harus professional dalam carriernya alias minimal 2 taun pengalaman kerja.. (hiiigs!! kerja apa yaa saya.. kalo nyuci piring dan beres2 kasur termasuk kerja nggaa? hueekk)

sampai akhirnya saya nikah… saya punya anak.. saya s2 di Tek lingkungan ITB… masih punya cita-cita untuk bisa mengunjungi jerman tanpa beasiswa AdB (ayah dan bunda), alias pergi kesana dengan kemampuan sendiri!! masih nyari-nyari beasiswa s3 dan summer school or short course disana (well kadang rajin kadang engga nyarinya), sampai sering kontek2 temen2 yang lagi study disana.. (cinta, imam, hilda, rafi, bestri.. etc etc..).. tapi semangatnya masih naik turun kayak harga BBM. Kadang semangaattt kadang pasraahh banget..

lalu kemudian sewaktu saya hamil gede-gedenya (9 bulanan), iseng baca email dan ada info study tour ke german untuk mahasiswa TL ITB dari ketua prodi saya.. well, saya baca sekilas, ternyata hanya untuk s2 angkatan baru (maklum si gwe dah semester ke 3), akhirnya tu email ga dibaca lagi.. sampai saya beres lahiran, 2 minggu setelah lahiran kembali kuliah, dan menemukan papan pengumuman di TU : “Mahasiswa S2 yang lolos Studi Tour ke Jerman 2011”–

“hah, apa apaaan ini??”. disitu saya baca beberapa nama temen saya yang lolos.. banyak teman sekelas.. banyak teman se angkatan, beberapa dari angkatan bawah… sempet shock, dan akhirnya bertanya : ” itu kapan tes nya? emang boleh buat angkatan kita?”

“iya emang buat anak s2 sa, kmrn tesnya cuman wawancara dan kesediaan kita membayar tiket pesawat, lainnya gratis…”

Ga tau sentimentil macam apa, tapi abis itu saya nangis ga berhenti-berhenti.. nangis karena kebodohan kenapa saya ga baca email dulu itu baik-baik… nangis kenapa temen-temen ga ngajakin saya untuk ikut tes bareng.. nangis menyesali kenapa ada kesempatan ke jerman gratis gini ampe ga dapet…. nangis dan sedih ampe muak tiap ke TU liat tu pengumuman, curhat ke suami : Nanti juga ada saatnya, ya de.

Seminggu kemudian saya denger percakapan (agak bisik2–heo) antara suami dan ibu bapak saya, saya pasang kuping, lalu bertanya : “aya naon yeuh?” tapi mereka cumans enyam senyum. Ampe besoknya suami malam-malam ngajak ngobrol empat mata ama saya.. “de, abang mau ngomong sesuatu tapi jangan marah ya…janji yaa..”

wakwaaww.. udah ngeri aja dengernya.. jangan bilang suami gwa pengen POLIGAMI! WAX!

“engga ko, bilang aja..”

“janji ya?”

“Iya…apaan sih?”

“abang bulan depan dapet training ke jerman”

JLEB! PLOss…PLOSSS…. (angel : harusnya seneng dong saa!! punya suami yang bisa dpt pengalaman training ke eropaa. devil : BALEG LA SA! lo yang pengen ke sana ko suami lo yang dapet! Ga adil banget hidup lo!!)

AKhirnya , saya cuman bisa pasrah.. ” yauda gapapa bang..kenapa musti marah??”

Dan waktu pun berlalu, suami pulang dengan foto-foto dr muenchen.. TAMBAH MUPENG PENG PENG… still berharap masih bisa pergi ke jerman juga tahun 2011 ini……

sampai suatu siang ketika saya syibuk nge LAB di BATAN, nemu link di wall FB dari sahabat saya, nilna> ” SA, cobain ini. I think ure interested”. dan WOW! pelatihan ke jerman gratis 3 bulan dari MENRISTEK!! alhamdulillaah..pelatihannya tahun ini pula, ke Berlin pula.. harus beneraaan ikutaann!!! tapi.. pas liat waktu penutupan pendaftaran : 1 MEI 2011 (whish is….3 hari lagi!! WHAATT!!) persyaratan : TOEFL, surat sehat.., ijazah, isi essay..

ok, kalo isi essay dan surat sehat masih bisa bikin, tapi kalo TOEFL gimana nih> terakhir test gwa 2 taun yang lalu di ITB..pasti dah ga berlaku.. akhirnya dengan semangat baja saya beranikan diri ngelengkapin persyaratan pelatihan ke Jerman itu….. tes TOEFL keesokan harinya, ke dokter bikin surat sehat, bikin surat anti narkoba… di tengah2 kesibukan saya ngerjain TESIS di BATAN… selalu disemangatin suami…. ” AYo  mama essa bisa… Jerman menunggu mama..”

dan alhamdulillaah akhirnya semua persyaratan beres, tinggal nunggu pengumuman untuk wawancara dan tes psikologi.

sampai tadi malam akhirnya saya buka pengumuman dengan BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM..

dan.. nama saya ga ada di sana. yep, saya ga lolos (LAGI)

sedih. iya pasti. BETE, betul banget. tapi kepada siapa saya harus nyalahin ini smua? karena Yang Maha Pengatur pasti punya Takdir yang terbaik untuk hambanya, kan.

Yang lelah tak akan berusaha. Yang berhasil karena mencoba lagi setelah gagal.

Semoga suatu saat mimpi saya untuk pergi ke jerman bisa terwujud.

Selalu berusaha dan berdoa…. then.

someday i’ll be there, germany… soon.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s