kecelakaan Challenger

Kecelakaan pesawat ulang-alik Amerika Serikat Challenger terjadi pada tanggal 28 Januari 1986. Pesawat ini hancur dalam detik ke-73 setelah peluncuran, dan menyebabkan kematian tujuh orang awak. Pesawat ini hancur di atas Samudera Atlantik, lepas pantai Florida. Kecelakaan ini menimbulkan kerugian dengan total 5.5 Milyar US Dollar, yaitu 2 milyar Dollar untuk penggantian pesawat dan sisanya untuk biaya penelitian, investigasi, dsb.

Misi Peluncuran Challanger

Pesawat ulang-alik Challanger kebanggaan negara Amerika serikat atau disebut juga Flight STS-51L, merupakan penerbangan ulang-alik NASA ke 25. Awak yang mengikuti penerbangannya berjumlah tujuh orang, yaitu Michael J. Smith (Pilot), Dick Scobee, Ronald Mc Nair, Ellison Onizuka, Christa McAuliffe, Gregory Jarvis dan Judith Resni . Adapun misi peluncurannya yaitu:

  1. Untuk pelacakan dan Relay Data (Satellit-B Spartan-Halley Satellit)
  2. Program monitoring Komet Halley
  3. Eksperimen fasa dinamika fluida
  4. Eksperimen Guru/ pengajar, yaitu Christa Mc Auliffe
  5. Program Monitoring Radiasi

awak pesawat Challanger

STS-51-L awak: (baris depan) Michael J. Smith , Dick Scobee , Ronald McNair; (baris belakang) Ellison Onizuka , Christa McAuliffe , Gregory Jarvis , Judith Resni

Pre-Launching Challanger

Challenger pada awalnya diatur untuk diluncurkan dari Kennedy Space Center Florida, Amerika Serikat pada 22 januari 1986. Namun, peluncuran akhirnya ditunda hingga 24 januari. Selanjutnya peluncuran dijadwal ulang untuk tanggal 25 januari akibat cuaca buruk di Senegal. NASA memutuskan untuk menggunakan Senegal sebagai situs peluncuran, tapi karena malam tidak dilengkapi sistem yang baik, akhirnya dipindahkan kembali ke Florida. Peluncuran akhirnya ditunda hingga 28 januari 1986, dikarenakan adanya kerusakan pada indicator mikroswitch, bahwa pintu belakang pesawat tidak terkunci dengan sempurna.

Perkiraan tanggal 28 Januari diperkirakan pagi yang sangat dingin, dengan suhu mendekati 31 ° F (-1 ° C). Temperatur rendah ini mendapat perhatian dari insinyur perusahaan kontraktor Morton Thiokol, yang bertanggung jawab dalam pembangunan dan pemeliharaan pesawat bagian SRB’s (Solid rocket boostesr). Di sebuah teleconference pada malam 27 januari, insyinyur dari Morton Thiokol dan manager membahas kondisi cuaca dengan manager NASA dari Kennedy Space Center. Beberapa insinyur terutama Roger Boisjoly, yang menyuarakan keprihatinannya tentang pengaruh suhu terhadap ketahanan karet O-rings yang menutup sendi Solid Rocket Boosters (SRB’s).

Adapun SRB’s dibangun dari enam bagian yang tergabung dari tiga bidang sendi. Bagian-bagian sendi tersebut menggunakan segel dua karet cincin-O, yaitu pimer dan sekunder (cadangan) (sejak kecelakaan Challenger terjadi, sendi SRB sekarang selalu menggunakan tiga O-rings).Penyegelan tersebut berguna untuk menahan panas bertekanan tinggi dari gas-gas yang dihasilkan oleh propelen padat yang terbakar di dalamnya. Insyinur dari Thiokol berpendapat bahwa jika cincin O lebih dingin dari 53 ° F (12 ° C), mereka tidak memiliki cukup data untuk menentukan apakah segel akan aman. Ini adalah suatu pertimbangan yang penting, karena O-Rings SRB’s telah ditetapkan sebagai komponen kritis 1, yang berarti bahwa tiada cadangan jika primer dan sekunder cincin gagal, dan diramalkan kegagalan tersebut akan menghancurkan orbiter dan awak. Para insinyur di Thiokol juga berpendapat bahwa rendahnya suhu pasti menghasilkan temperatur SRB di bawah redline. Namun, pendapat para insinyur ditolak oleh manajemen Thiokol Morton yang merekomendasikan bahwa penerbangan harus dilanjutkan seperti yang dijadwalkan.

Karena temperatur rendah saat peluncuran pesawat, sejumlah besar bongkahan es berada di tempat-tempat di samping pesawat. Kamera inframerah menunjukkan bahwa di bagian buritan SRB’s, suhu

menjadi hanya 8 ° F (-13 ° C). Hal ini diyakini sebagai hasil dari udara super dingin, yaitu gabungan dari tangki oksigen cair. Akhirnya sepanjang malam tim bekerja membersihkan bongkahan es. Insinyur di Thiokol Morton masih mengungkapkan keprihatinan. Mereka khawatir bahwa selama peluncuran, es mungkin akan terguncang lepas dan menyerang perlindungan termal pesawat ubin, disebabkan asanya aspirasi yang disebabkan oleh jet dan gas buang dari SRB.

Bagian-Bagian Pesawat Challenger

bagian-bagian spaceshuttle challanger

Pesawat Challanger terdiri atas 3 komponen utama, yaitu :

  • Orbiter yang bernetuk pesawat. Para awak pesawat menempati orbiter. Jika sudah tiba di orbit bumi, orbiter tidak membutuhkan bahan bakar dari tangki eksternal
  • External Tank (ET) atau Tangki eksternal.Tempat bahan bakar cair disimpan.
  • 2 buah Solid Rocket Boosters (SRB’s) bagian kiri dan kanan, yang merupakan tempat bahan bakar padat. SRB ini berfungsi pula sebagai pendorong awal saat pesawat Challanger meluncur dari tempat peluncuran. Daya dorong yang dihasilkan oleh kedua SRB ini sekitar 80% dari total daya dorong yang dibutuhkan pesawat untuk mencapai luar angkasa. 20% lainnya disediakan oleh main engine pada orbiter yang bahan bakarnya dari ET.

Detik-Detik Terjadinya Kecelakaan

  • 6,6 detik sebelum peluncuran, seperti biasa mesin utama pesawat antariksa (space shuttle main engines) dinyalakan.
  • Pada saat peluncuran, SSME bekerja kondisi 100%, dan mulai dipacu mencapai 104% melalui kontrol komputer.
  • Pada 0,678 detik setelah peluncuran, terlihat gumpalan asap hitam dari sambungan SRB kanan (Asap tersebut dapat diartikan bahwa sambungan tidak tersambung sempurna, dan gas buangan pada booster menerobos karet O-ring)
  • Pada saat 56 detik setelah peluncuran (max gravity condition), challenger melewati pusaran angin terburuk sepanjang sejarah pesawat antariksa. Angin yang mengenai pesawat menyebabkan booster menjadi lentur dan melepaskan alumunium oxide yang membungkus O-ring. Hal ini ditandai dengan berkurangnya tekanan di ruangan dan munculnya percikan api di sambungan tsb.
  • Karena api mengarah ke ET, tangki hidrogen cair mulai bocor sehingga mengalami penurunan tekanan pada detik 66,764 detik setelah peluncuran.
  • Kebocoran itu mengakibatkan hidrogen cair menguap sehingga menyebabkan api semakin besar.
  • Pada 70 detik setelah peluncuran, sambungan antara SRB dan ET menjadi sangat panas dan lemah. Karena jumlah tekanan yang diberikan oleh SRB mengakibatkan  sambungan tersebut terlepas sehingga memisahkan SRB dan ET. Dan pada saat itu juga hubungan terakhir yang dapat ditangkap dari kabin Challenger.
  • Berkurangnya banyak massa pada tangki hidrogen akibat kebocoran menimbulkan dorongan akselerasi yang tiba-tiba sehingga tangki hidrogen membentur tangki oksigen yang berada di bagian atas external tank.
  • Tak lama kemudian, campuran antara hidrogen dan oksigen cair yang keluar dari tangki mulai terbakar dan seluruh pesawat terselimuti oleh asap yang bergerak dengan kecepatan lebih dari 1250 mph ( 2040 km/h)
  • Tepatnya pada 73,162 detik setelah peluncuran, pesawat antariksa Challenger meledak berkeping-keping karena tekanan besar yang diterimanya.

ledakan challanger di udara

Penyebab dan waktu kematian

Pesawat luar angkasa dirancang untuk menahan percepatan tiga kali percepatan gravitasi di bumi (30 m2/s) dengan yang lain 1.5 m2/s. Pesawat dan konstruksi diperkuat dengan aluminium. Selama terjadinya kecelakaan, para awak kabin terpisah-pisah dan perlahan-lahan jatuh ke atas Samudera Atlantik. Paling tidak beberapa astronot itu mungkin masih hidup dan sebentar sadar setelah meledaknya pesawat, karena ditemukan sebagian dari  Pribadi egress Air Packs (PEAPs), yaitu sistem penyelamatan darurat pada dek penerbangan, ditemukan telah diaktifkan. Meskipun laporan itu, beberapa ahli, termasuk salah seorang penyelidik mengarah NASA Robert Overmyer, percaya sebagian besar, jika tidak semua awak masih hidup dan mungkin sadar sampai meluncur ke lautan.

Pemerintah Amerika Serikat membentuk komisi khusus (Rogers Commission, ketua : William P. Rogers ; wakil : Neil A. Armstrong ) untuk menginvestigasi kecelakaan dan menghasilkan beberapa fakta, yaitu :

  • · Penyebab kecelakaan adalah kegagalan dari pressure seal pada sambungan aft field dan O-Ring pada Solid Rocket Booster (SRB) bagian kanan karena :

1. efek temperatur

2. dimensi fisis

3. karakter material

4. proses & reaksi sambungan terhadap beban dinamis

  • · Keputusan untuk melepaslandaskan challenger adalah cacat , karena rekomendasi dari teknisi Martin Thiokols menyebutkan bahwa

“lepas landas tidak dapat dilakukan pada temperatur di bawah 530 F karena O-Ring akan  rusak”

  • · Teknisi pada Morton Thiokol (kontraktor) yang bertanggung jawab pada pembuatan solid rocket booster secara agresif menentang peluncuran challanger, namun pendapat mereka tidak dihiraukan bagian management . Rekomendasi teknisi tidak disampaikan ke pihak NASA oleh manajemen Martin Thiokols  Pada hari sebelum peluncuran, terjadi delay karena cuaca yang lebih dngin dari perkiraan dimana O-ring di ujikan, lebih dari 30 teknisi bekerja , namun tidak ada berita yang masuk ke level 1 dan 2 NASA.

Teori terjadinya kecelakaan

The cause of accident dibagi menjadi tiga bagian, yaitu :

–          System Failures

Contoh : kesalahan desain, kekeliruan pemilihan material, material kurang kuat, proses kimia salah, peralatan tidak sesuai

–          Procedural Failures

Contoh : prosedur tidak jelas, training tidak jelas

–          Employee Error

Contoh : Kesalahan karyawan, sengaja tidak melakukan, PPE tidak dipakai dengan benar, melakukan suatu pekerjaan yang tidak jelas

Merujuk pada hasil investigasi kecelakaan pesawat Challenger ini terjadi disebabkan oleh adanya Procedural Failure, atau kesalahan prosedur yakni tidak dipenuhinya dengan baik prosedur-prosedur dalam penerbangan pesawat antariksa, terutama peraturan dalam SRB (solid rocker booster). Pihak manajemen juga telah salah dengan mengindahkan pendapat dari para Insinyur pembuat SRB, yang menolak penerbangan Challenger. Kesalahan lainnya disebabkan oleh system failures, atau kesalahan pada sistem, yakni tidak digunakannya 3 sambungan O-rings pada SRB dan material pembuat SRB yang kurang kuat.

Daftar pustaka : dari berbagai situs internet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s