Menjadi istri yang layak dicintai

Rasulullah SAW pernah memberikan gambaran karakter seorang wanita salehah,
sekaligus istri yang layak dicintai, melalui sebuah kisah yg begitu indah dan inspiratif bagi semuanya.

Kisahnya bermula ketika Rasulullah SAW mengunjungi putrinya,Fatimah Az-Zahra r.a. Yg terlihat kepayahan mengurusi urusan rumah tangganya. Saat itu, Fatimah memimta seorang hamba sahaya kepada rasul untuk meringankan pekerjaannya.

Tetapi,Rasul tidak berkenan memberikannya hamba sahaya, beliau malah mendoakan kebaikan bagi Fatimah, sambil menyatakan bahwa istri yang mengurusi keperluan rumah tangga lah yang menkadi karakter seorang wanita dalam islam, yaitu ummu wa rabbatul bait yang akan mendatangkan keridhaan Allah SWT. Rasul juga memerintahkan Fatimah untuk mengunjungi rumah Fulanah binti Fulan.
Rasul menyatakan Fulanah itu adalah wanita salihah calon ahlul jannah (penghuni surga), dan agar Fatimah bisa mengambil ibrah (pelajaran) dari kepribadian Fulanah.

Fatimah pun segera menunaikan perintah Rasul itu,ia mendatangi kediaman Fulanah sambil membawa Hasan bin Ali bin Abi Thalib r.a. Sesampainya disana, Fatimah mengetuk pintu dan mengucapkan salam, lalu minta izin untuk masuk ke rumah Fulanah.

Tetapi, fulanah sama sekali tidak mengizinkannya. Ketika Fatimah mengatakan alasannya, “engkau datang bersama anak lelakimu, dan sesungguhnya suamiku tidak berkenan kalau ada rajul ajnabi(lelaki asing) di rumahnya, selagi dia tidak ada di rumah”
“tetapi, bukankah Hasan masih kecil dan belum baligh?” tanya Fatimah
“betul. Tetapi, dia tetap rajul ajnabi bagi diriku. Aku pun harus bersikap amanah atas perintah suamiku”

Maka, kagumlah Fatimah atas pribadi mulia Futanah binti Fulan itu. Lalu dia pun kembali ke rumahnya dan menitipkan Hasan, lalu kembali ke rumah Fulanah, untuk mengetahui kesalihan wanita yg dijanjikan Rasul sebagai calon penghuni surga itu.

Setelah diizinkan masuk ke rumah Fulanah, Fatimah kagum melihat kesibukan Fulanah dalam mengurusi keperluan rumah tangganya.
Kemudian, putri Rasul itu tertegun ketika melihat meja makan Fulanah, yang telah tersedia makanan hangat, minuman segar dan…sebuah cambuk!!

Fatimah memahami untuk apa makanan dan minuman itu dihidangkan, tetapi buat apa cambuk tsb disediakan di atas meja makan???

Saking penasaran, Fatimah segera menanyakan hal itu kepada tuan rumah. Fulanah hanya tersenyum, kemudian menjelaskan bahwa makanan,minuman sekaligus cambuk itu disediakan untuk suaminya. Kalau seandainya suaminya tidak ridha atas bakti dan pelayanan sebagai istri,maka dia bersedia untuk dicambuk demi menebus ketidakridhaannya itu. Fulanah juga menyatakan bahwa dia sungguh berharap keridhaan suaminua, kerna keridhaan suami adalah keridhaan Allah SWT.

Maka, semakin kagumlah Fatimah AzZahra r.a. Atas kualitas kesalehan Fulanah binti Fulan yg dikatakan Rasul -nya sebagai calon penghuni surga. Fatimah juga membenarkan apa yg telah dijanjikan Allah SWT, bahwa

SEBAIK-BAIKNYA PERHIASAN DUNIA ADALAH WANITA SHALIHAH,

SEMULIA-MULIANYA MANUSIA ADALAH PALING BERTAKWA,

DAN SEBAIK-BAIKNYA WANITA ADALAH WANITA YG PALING PINTAR MENYENANGKAN HATI SUAMINYA.

Rasulullah SAW pernah bersabda pada Muadz bin Jabal,
“kalau saja seorang manusia boleh bersujud kepada manusia lagi,aku akan memerintahkan seorang istri bersujud kepada suaminya”

Dalam AlQuran surat Annisa ayat34:

“kaum pria adalah pemimpin bagi kaum wanita. Oleh karena itu,Allah telah melebihkan sebagian mereka (pria) atas sebagian yang lain (wanita), dan karena mereka (pria) telah menafkahkan harta mereka, sebab itu maka wanita yang saleh adalah yang taat kepada Allah….”

Subhanallah, begitu indah makna yang dpt dipetik dari cerita ini.
Semoga bisa menginspirasi rekan-rekan sekalian, karena telah amat menginspirasi saya.
Wassalam wr.wb.

ingin jadi istri salihah, yang dicemburui para bidadari surga..:)

8 responses to “Menjadi istri yang layak dicintai

  1. Pingback: WAGS REP CEKO-Isi Waktu Jalan-Jalan dan Wisata Kuliner | makanenak.info

  2. Pingback: CERITA INSPIRASI ISTRI SHOLEHAH | ““““ | inspirasi.me

  3. Wanita diciptakan memang u menyenangkan suami,meski bg istri yg kurang/tdk solehah itu dianggap perbudakan,asbab suami ridha ia akan mendapat syurga,balasan yg berharga u istri solehah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s