definisi. Jalan raya

sulit mendeskripsikan.
bagaimana keadaan lalu lintas negara kita, khususnya kota saya.
setiap hari bergelut dengan rasa kesal, marah, jengkel.
belum lagi duit terbuang sia-sia karena pembakaran percuma tetap menyedot bensin.
ya, masih 4500 per liter harga bensinnya.
belum lagi asap knalpot turut menyumbang sedekah Timbal pada udara kota.
efeknya makin hari makin panas, kalo malem dinginnya makin dingin.
skrg cerah besok hujan, ga jelas kata pak agus (dosen TL) bilang.
“biasanya kalo bulan ber-ber-an itu musin hujan, september,oktober,november,desember.
tapi sekarang unpredictable”
salah satunya ada hasil sumbangsih saya, global warming by me.
o ya, saya selalu senang membicarakan tentang lalu lintas kota bandung.
soalnya kenapa? karena banyak yang bisa dicaci(maki)
mulai dari angkot, motor, mobil, polisi,pejalan kaki, pengamen,
tukang parkir,kios liar,sepeda, bemo (eh udah ga ada deng), dan sebagainya yg terjadi di jalan raya.
dan ceritanya bisa beda2.
kalo saya lagi dibonceng motor, pasti paling sebel sama angkot.
soalnya angkot suka berhenti tiba2. ckiiitt. tanpa lampu sen,lambayan tangan,
tanda-tanda atau apapun.
kalo saya lagi naik angkot, paling sebel sama… mobil yang ngalangin jalan.
“ni orang napa sih bawa mobil, bikin macet aja”
tapi sering juga sebel ama sopir angkotnya
“ngetem lila pisan!!”
padahal si sopir angkotnya pasti punya pandangan berbeda : “KAMARANA IEU PENUMPANG!! mawa mobil jeung motor kabeh!
setoran jadi hese!euweuh duit jang GAPLEH!!”
kalo saya lagi bawa mobil… naah, ini yang paling banyak kekesalannya.
kepada MOTOR : “WOY, nyelip kira-kira DONG! jangan nyalip dari KIRI!Bikin frustasi!”
kepada angkot : ” JANGAN Ngabisin jalan dong! Berhenti dimana aja! NGetem lagi!”
kepada mobil lain : ” NGAPAIn sih LO semua pada bawa mobil! jalanan dah kecil! MACET tau ga!”
kepada mba-mba penjaga tiket karcis mall : ” GILA,dua jam parkir dah 10.000! MAHAL AMAT!”
Kepada tukang parkir di ITB : ” Si emang, giliran gwa mau pulang ga nongol2! padahal gwa dah BAYAR di muka!”
kepada hujan : ” Woooy!! mobil gwa jadi KOTOR! cuci mobil 40.000 sekarang!”
dan masih banyak lagi…
well-well-well,
akhirnya ketemulah beberapa titik,, diantara pusaran kejadian sehari-hari yg saya alami.
titik pertama adalah kalimat : “MANUSIA ITU EGOIS”
jalanan adalah jalan milik bersama,
tapi dengan benda apapun kita meluncur, pasti kesal dengan keadaan di sekitar kita.
kalau lagi naek motor sebel sama mobil, tapi kalau lagi naik mobil sebel sama motor.
jadi yang ga disebelin adalah DIRI SENDIRI doang?
titik kedua adalah : SISTEM TRANSPORTASI INDONESIA KACAU!MERKICAU!”
dari sekian banyak pakar transportasi yang ada di negara kita….
sekian puluh tahun bergelut dengan macet…
MANA SOLUSINYA?
dan apa solusi paling kongkrit?!
apa kabar jalanan kota BANDUNG 10 tahun lagi?
apa kabar jakarta 30 tahun lagi???
titik ketiga adalah : HARUS MENCARI JALAN YANG PALING BERKELANJUTAN. PANDANGAN JAUH KE DEPAN.
mengapa motor-motor bejubel diimpor dari negara singa,macan, matahari terbit, si mata sipit, bla2 makin
meningkat tiap tahunnya?
yang beli orang indonesia, bisa dikridit, bensin murah-meriah.
” KAN BIAR EKONOMI MAJU, PENGUSAHA ONDERDIL DAN BENGKEL LAKU TUUH.”
negara kita cuman laku seiprit. TUH! TUUUUHHHH!!! yang negara PANDA dan MANGA itulah yang PALING TAJEEER!!!
dikata makan malam lengkap, kita cuman dapet KOBOKANNYA.
mengapa orang-orang beli motor?
“Habis enak sih, ga usah jalan, ke warung bisa naik motor. praktis”
KATA PRAKTIS inilah yang harus digaris BAWAHI, ditebelin pake BOLDDD…STABILO WARNA PINK GONJRENG!
[segala yang nikmat biasanya menyengsarakan-anonim]
segala yang praktis biasanya berbahaya (di kemudian hari). terutama jadi malas jalan lalu terbiasa
dan 20 tahun kemudian kena stroke karena jarang olahraga.
mengapa orang-orang malas naik angkot?
” YAIYALAAH!! UDA NGETEM, LAMA lagi, saya kan orang yang diburu WAKTU, kerja harus ON TIME! mana bisa
kalo pakai angkot! karena mobil ga kebeli, yauda gwa kredit motor!”
mengapa angkot ngetem?
” Penumpang dah pada pake motor dan mobil, angkot mah sepi.. apalagi kalo hari libur.
yang keluar MOBIL semua.pada jalan2,shoping. SETORAN tetep. jadinya ngetem.
kalo bisa mah naikin lagi TARIF angkot”-mungkin ini kali ya perasaan para sopir.
well, someday i will interview them..
mengapa orang-orang pada bawa MOBIL?
JAMAN TELAH BERGANTI!
dulu mobil mahaaaaaaaalll nya..minta ampun. ga kebeli.
sekarang JAZZ aja banyaknya dah sebanyak gerobak cilok.
bejubel!
padahal harganya 200 jutaan LEBIH!
orang INDONESIA TAJIR2 YA?
IYA! dan MAKIN KONSUMTIF!
oke kan buat perekonomian?
OKE! TAPI AMPE KAPAN YA? -_____-
itulah sebenernya yang dicari.
BAGUS ko industri MOTOR dan MOBIL pesat pertumbuhannya.
TAPI seperti MIKROBA…
pasti ada fase decline, ketika carrying capacity dah mentok.
jalanan dah ga bersisa 1 senti pun buat dilewatin MOBIL.
SO WHERE ARE WE , ON THAT TIME?
masih hidup? sudah ga ada?
berharap ga ada?
atau pindah saja ke eropah?!!
??!!???!!!

di awal saya bilang,
mengapa saya suka membahas jalan raya?
karena bisa saya caci(maki)

cukup sekian caci (maki) kali ini!!!!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s