dada rosada mirip indomie!

Rabu (6agustus08) pukul 19.00 di TV-one dilaksanakan debat terbuka pilwalkot Bandung 2008-2013.

disana hadir 3 pasangan kandidat (dan saya tampilkan juga tahun lahir dan daftar kekayaannya),yaitu:

 

No.SATU  (dadakudadamu)

Dada Rosada lahir 1947 kekayaan : 3,483 milyar

Ayi Vivaninda lahir 1967 kekayaan : 337,348 juta

 

No.DUA (trendi)

Taufikurahman lahir 1961 kekayaan : 448,332 juta

 Abu Syauqi lahir 1968 kekayaan : 1,695 milyar

 

No.TIGA (Hadi)

Hudaya lahir 1949 kekayaan : 7,666 milyar

Nahadi lahir 1971 kekayaan : 600,7 juta

 

Di babak ke-4, dimana ada sesi pemaparan dari setiap pasangan kandidat mengenai foto tentang keadaan kota bandung yg telah dipilih panitia, Dada Rosada menyatakan statement tentang perencanaan pembangunan PLTSa (Pusat listrik tenaga sampah).

 

DADA : “Kota Bandung memerlukan PLTSa, untuk menekan volume sampah yg ada sekarang. Sambil terus dilakukan 3R juga. Setelah masyarakatnya mulai mengerti tentang 3R, PLTSa baru kita stop”

 

Kemudian Pa Taufikurahman memberikan tanggapan :

“Di Negara lain, pembangunan PLTSa justru baru dibangun ketika kultur masyarakat tentang 3R telah berjalan baik. Sebaiknya begitu pula untuk kota Bandung”

 

DADA : “ Dari kapan masyarakat kota bandung kita ajak untuk melakukan 3R tapi sampai sekarang tak ada hasilnya?? Jadi solusinya adalah bangun dulu PLTSa, sambil terus jalan penerapan 3R, baru kita stop”

 

Pa hudaya juga ikut menyerang dada

“ Pembangunan PLTSa yang membutuhkan dana besar harus berakhir dalam jangka waktu tersebut? Tidak sustainable. Dan benarkah mau di stop ketika masyarakat telah mengerti 3R?”

 

Trus si DADA jawab apa lagi gitu.. lupa dan males juga dengerinnya lagi.

 

Yang langsung ada di pikiran saya saat itu adalah.. si DADA mirip indomie.

Dia maunya cepet, praktis, alias instan doang.

Dia mau urusan sampah di kota bandung cepet beres, kalo bisa pake jalur tol, tanpa memperhatikan berbagai elemen yg ada yg akan turut terkena imbasnya.

 

Saya sangat setuju dengan pendapat pa Taufik. Yang dikembangin dulu ya justru masyarakatnya. Bangun dan cerdaskan dulu komunitasnya, baru penerapan teknologinya.

Gimana bisa bangun PLTSa, tanpa masyarakat mulai sadar dan peduli tentang kompleksitas si sampah yang setiap hari mereka produksi ini.

Yang ada kalo bangun PLTSa masy. Bandung keenakan, mereka malah bisa-bisa lupa kalo harus nerapin 3R, pasti pikirannya ngerasa

 “udah ada mesin penghancur sampah- gwa mau bikin sampah seberapa banyakpun ga masalah”

Dan seenaknya aja dia bilang kota Bandung udah lama disuruh 3R tapi ga jalan-jalan.

Emang dia udah berapa banyak usaha bikin masyarakatnya ngerti 3R??

Udah segimana sih pemerintah ngasih pencerdasan ke masyarakat tentang 3R ini??

Kenapa kayaknya cuman LSM yang banyak turun ke jalan, tanpa support dari pemerintahnya?

Dan emang si DADA ngerti gitu 3R kayak gimana?

 

Saya juga setuju dengan pendapat pa Hudaya si no.3

Alasan pa Dada bangun PLTSa not realistic, bayangkan berapa milyar dana yg harus dikucurkan cuman untuk suatu alat yg orang Indonesia belum biasa make, berapa banyak bahan bakar yang diperlukan untuk mengoperasikan si mesin ini, berapa truck yang berjejalan di area gedebage, dan berapa ppm pencemaran udara yang akan terjadi.

Cuman untuk nyembunyiin borok kota bandung.

Cuman ingin bikin orang-orang komsumtif terlepas dari dosa dia udah bikin ni kota jadi penuh plastik dan embel-embelnya.

 

Kalo emang ni kota borok, ya udah kasih liat aja!

Tunjukin ama warga kalo yg bikin ni borok ya warganya juga, bukan cuman salah pemerintah!

 

Sampah numpuk salah siapa?

 

Salah lo yang buang sampah tiap hari!

Salah lo yang tiap hari makan SNACK yg pake bungkus!

Salah lo ketika lo makan di kantin makanan lo ga habis!

Salah lo yang doyan jajan ke supermarket, bukan ke pasar tradisional!

Karena sampah lo = tanggung jawab lo!

 

Pemerintah cuman harus nyiapin fasilitas dan pencerdasan buat warga bandung mengenai hal ini.

Emang masyarakat GA BISA CEPET ngerti, semua juga butuh proses.

Dan yakin, sesuatu yang dimulai dengan bertahap bakal dapetin pembelajaran yang lebih baik daripada sesuatu yang praktis dan instan.

 

Mending pelan-pelan tapi pasti atau cepet tapi celaka?

 

INDONESIA BUTUH KEARIFAN LOKALNYA KEMBALI.

Dari alamnya, untuk rakyatnya, menjaga buminya.

 

Dada- pikir-pikir dulu sebelum ngomong dan bertindak!

Ni kota bukan MILIK LO SEORANG

 

 

3 responses to “dada rosada mirip indomie!

  1. tong kitu pisan sa…
    dia udah mewakili beberapa golongan di bandung yang tak sempat terperhatikan…
    coba tuh liat komitmennya…

    untuk menjadi dudakududamu….

  2. wew…keknya bwt jadi calon walkot tuh mesti punya kekayaan gede, smua calon punya kekayaan di atas300 juta, kira2 knapa gada orang miskin yang nyalonin jadi walkot y? hmmm….

    btw kearifan lokal teh yang gimana c? saya blank soal itu. trus apa hubungannya antara sampah yang dibuang stiap hari, makan snack yang pake bungkus, makanan ga abis? bukannya ketiganya memang difasilitasi (dengan pabrik2, warung2, termasuk kantin), jadi klo ga mw ada sampah plastik mah, hilangkan sahaja komponen2 tadi atuh. trus saya ga ngerti teh, hubungan antara jajan di supermarket sama pasar tradisional kok jadi ngungkit masalahnya ke sampah. bukannya sama2 ngluarin sampah kan?volume sampah yang dikeluarkan bukannya lebih banyak sampah dari pasar tradisional kan?…. saya bukan pendukung dada, saya bahkan ga ikut nyoblos…:p

  3. buat dek adi..
    saya mencoba menjawab ya (kalo ada yg lebih tau seilahkan post sini yaa)

    1. kearifan lokal itu adalah suatu aturan/kepercayaan/adat yang dimiliki oleh suatu masyarakat komunitas, yg mana berpandangan untuk melakukan kegiatan yang harmonis dan selaras dengan alamnya, dengan turut mengembangkan potensi alamnya (misalnya perkebunan,peternakan,dll) untuk mencukupi kebutuhannya.
    walau menyerempet dengan mitos2 yg ada, si kearifan lokal ini turut menjaga dan memberdayakan alam masy. sekitar. Misal : jangan bakar hutan, nanti yg jaga hutan “marah”, dsb. hal-hal yg masih dituruti oleh orang-orang yg tinggal di pedalaman.

    buat orang kota? why not?? walaupun kepercayaan akan mitos tersebut perlahan-lahan memudar seiring dengan makin logic- nya cara org berpikir, tapi yg diutamakan adalah si “esensi” nya tsb..
    diganti misal : kalo bakar hutan,maka akan banjir, dsb.

    2. hubungan antara buang sisa makanan yg abis setiap hari,makan snack yg ga pake bungkus adalah kegiatan tsb merupakan konsumsi yang menghasilkan waste(sampah).

    kebanyakan orang berpikir bahwa waste ini adalah sampah yang udah ga bisa diapa-apain lagi, jadi kalo ada benda itu di lingkungan nyaman kita, langsung dibuang ke tong sampah,tpa ataupun TPS. masalahnya adalah pemikiran tsb, karena ga semua sampah adalah benar2 ga bisa digunakan lagi. BAHWA MEMBUANG SAMPAH PADA TEMPATNYA SAJA ADALAH TIDAK CUKUP!
    sisa makanan bisa dijadikan kompos, dan bbrp botol plastik bisa di daurulang, begitu pula dengan kertas. tapi karena org indonesia (kebanyakan) mikirnya mau enaknya, yg udah ga manfaat mah udah aja di buang, biar orang lain yg mikirin itu benda mau diapain lagi. padahal kegiatan pemilahan setelah penumpukan sampah bikin boros energi, boros tenaga, dan juga boros bahan bakar.

    ( bayangin berapa liter bensin untuk mensupply truck2 pengangkut sampah dari TPS ke TPA yg jauh itu, atau berapa banyak duit untuk nyuci botol-botol aqua bekas yg udah kotor krn brcampur dgn sampah lain sebelum di daur ulang?? atau berapa banyak kuman dan kotoran yg masuk ke saluran pernapasan para pemulung dan pemilah sampah??)
    jadi yg paling efisien adalah melakukan pemilahan sampah langsung dari rumah kita/tempat terdekat, dengan begitu keberlanjutan benda tsb untuk didaur ulang akan lebih efisien.

    3. hilangkan komponen pabrik2,warung dan kantin?? hmmm ga bisa segampang gitu dy..
    kalo jaman dulu, org2 untuk makan,mereka masak sendiri hasil taneman mereka yg ada di kebun mereka, goreng telor dari ayam yang mereka pelihara, minum susu dari sapi merekA yg ada di kandang, dsb. mungkin begitu keadaan yg memang berselarasan dengan alam. tapi dengan kemajuan zaman, ga semua org bisa memenuhi kebutuhan mereka sendiri, terutama untuk org2 kota. makanya meraka butuh suplly dari konsumsi ke warung, supermarket, atau kantin yang menjual kebutuhan kita.

    nah, kalo kita klasifikasi beberapa macam sampah, maka ada sampah yg bisa diaur ulang (organik) dan tidak bisa didaur ulang (non organik). bahkan untuk klasifikasi selanjutnya ada yg mudah sekali didaur ulang, dan susah sekali didaur ulang (perlu puluhan dan ratusan tahun).

    salah satu jenis sampah yang susah diadur ulang adalah pelastik. dan benda atau jenis makanan mana yg sering kita konsumsi yg menggunakan plstik? snack atau makanan yg dijual di supermarket. *TENTU SAJAAA!!

    padahal si pelastik tersebut (kalo mau benar-benar terurai, perlu 100 tahunan.. dan kalo mau ilang cepet, cuman bisa dibakar– dan kalo dibakar menghasilkan gas dioksin yang bisa bikin cacat mental, infeksi pernapasan,dsb– jadi sebenarnya makanan yg kita konsumsi dengan enaknya (misalnya taro atau apalah) ketika kita buang sisa plastiknya, bisa MERUGIKAN ORG LAIN!! WOW..WOW..)

    seperti kata pe Lendo novo (pendiri sekolah alam), kita ga bisa merubah struktur yg ada di suatu masyarakat tanpa mempersiapkan dulu kulturnya. yg sekarang diperlukan adalah kesadaran dan perubahan paradugma dari masy. nya dulu, yg kalo misalnya udah pada mulai sadar, selanjutnya bisa mengurangi konsumsi terhadap benda dan jenis makanan ber plastik– dan kalo permintaan konsumen menurun, perusahaan pembuatnya juga akan mengurangi produksinya betul?? ya.. keadaan idealnya kurang lebih seperti itu.

    4. ya, sampah di indonesia 70% nya memang sampah organik (yaitu sampah hasil makanan, misal kulit jeruk.sisa nasi, sisa sayur, dsb) yg sebetulnya (kalo kita mau) mengolah sampah tersebut sangat mudah!! hanya dengan mengomposnya saja!! dan teknik ngomposnya juga ga ribet,, (tar saya posting deh metode2 praktisnya)..

    dibandingkan dengan belanja ke supermarket, maka mending ke pasar tradisional, yang bisa numbuhin iklim ekonomi mikro.. (diambil langsung dari daerah lokal, maka perputaran uang akan terjadi di daerah tersebut, kalo beli yg import asing atau berbasis luar, coba pikirkan siapa yg bertambah kaya??)

    segitu aja dulu. tar kita ngobrol lagi.
    atau ada yg mau ditanya lagi. atau malah ga ngerti?? hehehe
    thanx

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s